Thursday, September 26, 2013

# pemburu kepala



Ini adalah cerita tentang seorang pemburu kepala atau nama bahasa inggeris nya “head hunter”. Itu lah, bila aku marah kau terasa tapi kau nak kena bahasakan baru lah kau reti bahasa. Aku tak marah headhuter di Malaysia sebab selama aku kerja di Malaysia takde pulak headhunter macam yang aku tahu harini.

Petang tadi aku di kejutkan dengan satu panggilan telefon di TALIAN office di Netherlands. Aku agak pelik dan tertanya Tanya siapa lah mamat ni duk call aku kat line office aku ni. Masa mula mula aku angkat call tu Ilse si gadis receptionist ni yang jawab, dia kata ada lelaki yang cuba contact aku dekat line KL tak dapat so dia call office. Dia minta sambungkan talian ni ke meja aku. Ok walaupun aku sumpah was was sapela pulak yang gila call ni tapi tak pa aku jawab juga. Dalam hati siapa la yang sibuk nak korek nombor office kan. Macam melampau je.

Masa dia call tu aku Tanya kau siapa? Kau ni call dari mana? Dia tanak jawab. Dia kata oklah kasi aku nombor telepon private jadi aku boleh call kemudian. Aku pon kasi nombor personal aku di sini dan dalam 30 minit lepas tu aku dapat panggilan dari dia. Kata nya dia Arby, call dari Geneva, ya aku tau lah Geneva itu hq office so aku takde ragu mana lagi tapi aku Tanya ada ape hal kenapa nak call line celcom gua? Dia macam takde alasan yang meyakinkan jadi dia kata actually ada project yang dia rasakan aku interested untuk join dan dia akan drop email ke email aku untuk aku tengok dan pertimbangkan. Cukup meragukan mamat ni.siap aku Tanya ni project under company aku ke kan sebab kalau project untuk company lain memang aku tanak layan.dia kata ya untuk company aku. Ok aku kasi email untuk dia hantar apakah project nya. Ia adalah tawaran pakej pekerjaan ye. Dan kau suka suki cakap ada project untuk company aku kan?

Pastu Ilse turun bawah dan Tanya adakah aku sekarang sedang dalam case study di KL? Ada project yang aku tengah attach ke? Sebab mamat yang call tadi tu cakap dia nak discuss dengan aku pasal project dekat KL yang aku tengah buat like what the hell is this guy talking about?? Nak kasi aku kena buang ke apa dia ni? Terer gila buat cerita. And aku bukan la mahaguru dah suka suka jadi freelance plak nak keje kat mesia pastu datang sini. Kalau aku dah terer takde lah aku ade cikgu kat sini. Over la alasan macam tu nak kasi untuk orang level aku ni hahahhaha klaka pulak rasa.

Untuk itu all you head hunter..creative benor engkorang ni nak catch orang pon. Jangan buat gitu selalu nanti kami yang naya. Di kata berpaling tadah pulak nanti sebab di kata “tengah attach dengan project di KL” project apa tuuuuu? Hahahhaa

Bai!

Wednesday, September 25, 2013

# tough



Kenapa tough? Sebab minggu ni aku rasa minggu yang paling lambat nak berlalu. Tau tau esok baru nak masuk hari Khamis. Kenapa lambat sangat? Kenapa aku rasa macam ni? Sebab hati aku tak tenteram..iyelah pantai mana tak di landa badai eheeewah! 

Bab project yang aku buat sekarang ni sangat lah takde masalah. Ia berjalan lancar sepertimana yang aku harapkan. Tinggal beberapa phase dan tamat lah satu project dengan kompani sekarang. 

Apa yang menyedihkan hati?

Office kami di Kuala Lumpur akan di tutup untuk subsurface team. 

Kami tiada pilihan selain dari memilih pilihan yang sedia ada

Apa pilihan yang sedia ada?

Semua team subsurface akan di pindah kan secara permanent basis di Voorburg efektif selepas 30 September 2013. 

Apa jadi kalau kami tak mahu terima tawaran ini?

Ia adalah masa untuk kami membuat keputusan samada nak menerima dan terus bekerja sama seperti kawan kawan yang lain atau..............meninggalkan organisasi T-T

Sesungguh nya aku sedih sebab aku lebih berat kepada keputusan akan mendapatkan tawaran yang jauh lebih baik di Malaysia. Bukan lah sebab kena duduk sini aku tak mahu. Tapi terlalu banyak yang harus aku fikirkan bila aku sorang sorang di sini bersama anak satu. Emak akan balik ke Malaysia sebab siapa pula nak tengokkan afzal? Afzal adik aku yang bongsu tapi dia lah adik yang paling banyak beralah demi kakak dia ni. Kalau aku minta mak terus duduk dengan aku di sini adakah aku ni adil pada adik aku? Dah kami ayah dah tak ada, aku nak ambil emak dari dia. Aku kejam kalau aku pentingkan diri. Kejam. 

Suami tiada di sini dengan aku dan anak. Suami aku di Erbil, Kurdistan. Sekarang ada di Oman. Kami ni berada dalam long distance relationship selama ni. Kalau sakit pening aku di Malaysia ada emak dan adik nak tengok aku dan anak. Kalau kami di sini siapa yang boleh kami harapkan? Suami pun berbelas jam baru boleh sampai ke Holland. Aku tak pernah menyalahkan suami dengan kerja nya. Inilah cara dia mencari rezeki untuk kami sekeluarga. Maka sekurang kurang nya bila aku di Negara sendiri dia pun tidak risau mana memikirkan keselamatan kami dua beranak.

Aku masih punya impian untuk meneruskan pelajaran. Aku masih punya cita cita untuk mendapatkan phd di tangan. Jadi tidak salah untuk aku pulang menghabiskan master yang tertangguh dan aku harus mulakan semula kalini dengan bersungguh sungguh. Dua tahun tak lama. Siap master aku akan teruskan perjuangan ke tangga terakhir dan masa tu aku akan ke luar Negara semula InshaAllah. Selesaikan misi satu satu dan bermula lah dengan buku baru. 

Aku sudah pun mendapat tawaran di Malaysia. Belom balik ada dah. Alhamdulillah. Cuma rotation nya pula di Negara Asean. Ulang alik Jakarta tak sejauh ulang alik Malaysia dan Holland. Lebih rasa aku masih di tanah sendiri walau di Jakarta sekalipon. Bila rindu kita kesini lagi. Why not? 13 jam nak jet lag 2 tahun sekali tak ada salah nya  :D

Doakan yang terbaik untuk semua. Doakan kejayaan kita semua. inshaAllah yang terbaik itu akan datang untuk kita. Aku belom lagi membuat keputusan tentang apa apa. Tidak berkata Iya untuk tawaran, tidak berkata Tidak untuk tawaran yang di terima. Aku hanya mahu pulang sesudah project Algeria siap dan aku akan berjumpa dengan APAC manager di Malaysia. Masa tu barulah aku akan decide apakah yang terbaik untuk aku dan keluarga. Aku sudah punya keluarga. Keluarga juga la perkara utama dalam banyak perkara. Sungguhpun tawaran aku di kompani sekarang tidak lah membuat kan aku papa kedana..Cuma aku rasa kan dengan amaun yang sebanyak itu aku mungkin terlepas banyak perkara bersama keluarga. Keluarga di Malaysia. Hm Nampak nya pemikiran dah tak macam orang bujang kan? Aku dah level level emak dah memang patut lah pun aku dah mula fikir macam ni hahaha. 

Apa apa pun..all the best to myself and I said it to myself hahaha. All the best to all you as well! :D

Goodnight. Bye 





# selasa



Semalam mak cerita alang dah keluar operasi. Sekarang tengah cuti. 
Lagi beberapa hari lagi dia kena ke Jeli nak attend kursus.
“Mak, alang naik pangkat”
Tahniah alang. Rezeki anak orang tua tua kata.
Aku happy untuk kau dan keluarga.
Jumpa bulan 11 nanti. Nikah Angah kau mesti ada.
Kita semua mesti ada :) 


Monday, September 23, 2013

# oh buggy



Okay pada harini aku nak bercerita tentang kesukaran aku hidup di tanah Eropah. Hahaha. Sejak hari pertama aku kat sini aku dah pon tanak bawak buggy sophie sebab mengenangkan dulu masa kami berjalan ke Langkawi, sanggup lah ayah sophie belikan dia buggy sebab ingatkan senang lah nak bawak dia jalan jalan guna buggy kan, kesudahan nya ialah takde pun pakai sebab sophie tanak duduk langsung dalam buggy,kalau kitorang letak je dia dalam buggy mula la dia menangis sampai makcik pakcik  yang shopping dekat Idaman Suri atau Haji Ismail mesti pandang kami. Jadi kami serba salah la kan..kena la dukung juga. Bila tak larat kami tukar tukar shift lah shopping, bila aku shopping suami akan tunggu la dengan sophie dalam kereta.  Bila turn suami shopping aku pula tunggu dalam kereta. Di sebabkan peristiwa ini aku bercadang untuk tidak bawak pun buggy ke Holland. 

Bila aku sampai sini, aku tengok kebanyakan orang tak bawa kereta, dorang lebih menggunakan basikal sebagai kenderaan utama. Siapa siapa yang tak nak berpeluh sebab sejuk dorang akan naik bas. Dah nama pun aku datang sini nak berkereta apa nya? Haruslah naik bas kan kalau nak kesana kesini pun. Kalau dorang ada anak kecil pun dorang akan naik bas dengan membawa stroller / buggy. Dalam bas kat Holland ni memang ada di sediakan tempat berdiri untuk emak emak tunggu dekat buggy anak masing masing. Jadi kalau naik bas tak payah lipat buggy. Memang boleh naik macam naik train dan tram. Brilliant I like this facility.  

Bila sudah mula menggunakan kenderaan / pengangkutan awam, aku mulai rasa sangat letih bila aku kena dukung sophie bila dia letih nak jalan kaki. Sampai bangun tidur aku dah tak larat..stress rasa nak nangis. Iyelah sophie bukan ringan ye. Aku rasa berat dia dah 20kg sekarang. Dia tak gemok tapi badan dia padat. Aku rasa tulang dia padat pun iye jugak. 

Maka dengan sebab itu sabtu lepas aku nekad dengan mak untuk mencari buggy. Aku mulakan dengan mencari buggy di Den Haag, Den Haag ni tempat / station train central untuk kita reload kad chipkaart. Kad chipkaart ni macam touch and go tu. Kalau naik public transport kat sini memang kita kena ada chipkaart tu. Jadi aku ke Den Haag dan reload kad aku dan berjalan la ke kedai kedai tapi sayang sekali tak ada kedai yang jual. Lepas dah patah balik dari center nak ke station train baru lah ada akak tu cakap kalau nak cari buggy kena jalan dalam 10 minit kearah town Den Haag (again) dan akan jumpa mall besar kat situ, situ awak akan jumpa la buggy. Dah la aku dah menapak siap dah patah balik sekali sampai station kena patah balik? Jawapan nya ialah NO WAY. 

Aku menaiki train dari stesen Den Haag central dan kembali ke station Voorburg. Nanti aku ambil gamba station station ni ye. Balik ke station Voorburg aku kena menaiki bas ke stesen bas Mgr Vaan Steelan, bustop ni sekali dengan Tram. Jadi dengan Tram aku ke kawasan bernama Leidsenhage.  Tempat ni lah tempat aku mencari makanan halal seperti ayam dan daging yang di sembelih oleh orang arab. Dorang ada kedai kat sini jadi sini la aku membeli daging daging ni.

Sampai di sini kami mulakan dengan membeli barangan makanan dan seterus nya aku meneruskan misi mencari buggy. Lokasi pertama yang di tuju ialah HEMA. Hema ni memang famous dekat Holland ni. Dia ni macam jusco la lebih kurang. Aku masuk ke Hema sini sebab Nampak ada dorang letak stroller dalam kaca dan aku masuk la Tanya. Kata adik retail tu ada satu brand aja yang ada dekat Hema ni. Brand jenama Holland dan harganya ialah 480euro. Kalau duit kita ada la dalam RM2112. 

Oleh kerana aku mencari buggy yang super simple dan tidak la mencari yang gabak besar dah macam stroller sophie dekat rumah jadi aku batalkan niat membeli. Lagipon Eu480 kau gila ke nak beli? Kalau memang tak ada stroller lain la cerita. Ini dah ada 2 dekat Malaysia lagi membeli stroller memang aku dapat ceramah percuma la dengan suami nanti.

Masa tu kedai dah nak tutup. Pukul 530 petang. Mall mall dekat sini tutup macam waktu pejabat jadi 530 tu sibuk butik butik tutup kedai. Aku kena cepat dan aku bagitau mak..duduk la dulu dekat park tengah tengah butik yang dalam bentuk membulat ni dan tunggu sampai aku balik kat park tu balik. Masa tu kesian tengok sophie dia keletihan sampai tanak bejalan dah. Aku rasa sedih sangat sebab aku tengok sini memang percentage nak jumpa buggy tu almost zero. Sampai laaaa aku melepasi satu satu nya butik bernama PRENATAL.

Prénatal, Leidsenhage - Rozemarijn 8, 2262 AH Leidschendam

Aku tampal sikit gamba kasi dapat gambaran korang dekat mana lah aku menapak ni. Jadi nya dekat kedai ini lah aku Nampak ada satu buggy terpampang di tepi kaca. Cantik je dia display. Masa tu aku Nampak dah adik tu tengah tutup tutup lampu tapi ku redahi juga ketuk pintu kaca kedai ni. Masa tu dia dengan manager dia je yang ada dan muka manager dia masa tu macam takut gila agak dia ingat ni perempuan indon mana pulak ni nak mintak perlindungan ke apa hahahahaa. Masa aku ketuk ketuk pintu tu mula mula dia refuse nak bukak pintu lama lama dia datang buka pintu dan Tanya apa aku nak. 

Aku kata..aku Nampak sini ada jual buggy. Boleh aku tahu harga?. Manager tu kata dalam bahasa inggeris la tapi aku malas nak menaip jadi aku tulis guna bahasa melayu. Dia kata harga buggy ni 90eu tapi minta maaf la sebab saya dah nak tutup kedai, infact you pun tahu kan sebab tu you ketuk pintu. Masa tu aku dekat depan pintu kedai ni aku tak masuk pon kedai tu sebab aku takut kang dia ingat aku menipu pulak kan nak merompak ke apa. 

Mendengarkan harga buggy yang tidak merepek iaitu 90eu aku rasa nak melompat bintang dan aku terus Tanya boleh tak aku nak beli sekarang? Dia kata bukan tak boleh tapi pc dah tutup. Aku kata tak pe, I bukan main main, aku keluarkan duit siap siap sambil bercerita..sebenarnya aku mencari buggy ni dari tadi tapi tak jumpa, aku singgah Hema harga bapak lah mahal 480euro so aku tak de duit nak beli,kesian acik ok. Manager wanita tu simpati terus buka pc dan aku bayar cash and carry terus. Dah la buggy dah takde stok, stok datang selasa depan tapi aku tak de pilihan kan aku amik je yang display yang aku Nampak depa duk letak depan kaca kedai tu. 

Dengan ada nya bagi yang Berjaya aku dapatkan petang tu..kami akhirnya dapat makan dengan aman di Toko Bali dekat kawasan yang sama dan sambung shopping lagi tapi keadaan dah jauh lebih mudah sebab ada nya buggy. Sophie yang keletihan siap tidur dalam buggy sampai la kami sampai ke rumah di Rozenboomlaan. 

Ini lah cerita orang Malaysia yang meredah keadaan sebab desperate. Kau ingat kalau duduk Malaysia hengen aku nak ketuk pintu butik mengandung time nak tutup? Tak de keje okay takde kejeee. Tapi sebab aku sangat memerlukan benda ni dan kalau takde memang aku menangis nak balik rumah, ia sangat lah membantu walaupon ia buggy adalah display. We pay cash and carry. Maafkan ummi ye sophie. Janji ade kan..dan harga munasabah (90 Eu = RM 396) itu yang penting! 

9hb Oktober kami akan ke Paris dan inilah senjata yang akan melajukan aku dan satu family nak berjalan ke Kota Paghiiiis. All the best to us hahaha.

Oklah habis dah entri oh buggy, nanti kita sambung lagi. Okay bye bye

Selamat bekerja you all!